JADILAH SEBAHAGIAN DARI MEREKA YANG SUKA KETAWA...!!!

Jumaat, 7 Januari 2011

WANITA MENANGIS MEMBUATKAN LELAKI HILANG 'FEELING'...???

Sebuah penelitian menunjukkan bahawa wanita yang menangis di depan lelaki yang memiliki perasaan khusus memang akan menimbulkan simpati tetapi juga akan membuatkan lelaki tersebut hilang feeling.

Para ilmuwan juga percaya jika sebuah senyawa kimia atau feromon dalam air mata akan mampu 'meredupkan' perasaan lelaki terhadap wanita yang menangis di depannya. Akibatnya sang lelaki tidak lagi menganggap wanita tersebut menarik.

Tangisan emosional dianggap para ilmuwan berlawanan dengan tangisan kerana sakit fizikal. Bahkan kedua-dua tangisan ini dianggap sebagai kemampuan manusia yang unik kerana tujuan tangisan ini juga belum diketahui secara pasti.

Untuk menguji teori ini, pasukan yang dipimpin oleh Shani Gelstein, dari Weizmann Institute of Science di Israel, memutuskan untuk menguji reaksi laki-laki dengan bau air mata emosional dan non-emosional.

Para ilmuwan mengumpulkan air mata dari para wanita yang menangis saat menonton filem. Kemudian 24 lelaki disuruh untuk mencium bau air mata tersebut seraya melihat foto wanita yang disukainya. Setelah itu, para lelaki juga diminta untuk mencium air larutan garam yang sebelumnya telah dikucurkan secara sengaja di pipi perempuan yang sama.

Lalu mereka pun ditanya mengenai daya tarik wanita di dalam foto tersebut. Hebatnya, setelah mencium air mata yang asli, kebanyakan lelaki mengatakan wanita dalam foto itu tidak terlalu menarik. Hasil ini sangat berbeza dengan para lelaki yang telah mencium air mata palsu.

Ujian tersebut juga menunjukkan jika tingkat testosteron lelaki langsung menurun ketika mencium air mata asli, seiring dengan menurunnya wilayah otak yang berkaitan dengan hasrat seksual.

Hasil ujian ini menunjukkan jika air mata emosional yang mengandungi feromon benar-benar mampu mengendalikan hasrat seksual. Kajian ini diklasifikasikan sangat relevan dengan kehidupan manusia.

2 Korang Belasah Je Nak Cakap Apapun:

Catat Ulasan