JADILAH SEBAHAGIAN DARI MEREKA YANG SUKA KETAWA...!!!

Selasa, 28 Disember 2010

WANITA SUKA FIKIRKAN COKLAT DARIPADA SEKS...???

Detail Berita

BILAKAH kali terakhir Anda melihat iklan di televisyen yang menggambarkan seorang wanita bertubuh sensual yang membiarkan bibirnya bermain pada gigitan akhir sebuah bar coklat dan dengan perlahan-lahan menjilat bibir, menikmatinya dengan penuh perasaan? Benarkah wanita lebih banyak berfikir mengenai coklat daripada seks?

Ada apa dengan perempuan dan coklat? Pada kenyataannya, apa hubungannya antara seorang perempuan dengan coklat? Sebuah kajian asing telah menemukan kebenaran yang mengejutkan, ternyata wanita berfikir tentang coklat lebih daripada seks!

Ya, itu benar, jadi sekarang orang-orang memiliki sesuatu yang lain untuk merasa tidak dibebani mengenai coklat dan cara membuatnya merasa lebih baik.

"Mengapa perempuan lebih banyak berangan-angan tentang coklat daripada seks yang baik? Selalu mudah untuk menemui jawapannya. Saya tidak keberatan membahagikan coklat dengan beberapa teman. Saya boleh memiliki coklat selama bekerja. Mempunyai coklat setiap kali mengemudi, dan apa yang tidak menyenangkan ketika pulang mengudap Truffle Belgia?," kata Teejay Sidhu.

Mengudap coklat selama bekerja, pasti dapat membuat hidup lebih menyenangkan. Tapi seks? Mungkin tidak! Tak percaya? Berikut beberapa tanggapan orang mengenai coklat dalam menggantikan kesenangannya terhadap seks.

Penyanyi Anaida mengutip alasan tersebut berdasarkan kesihatan, "Coklat adalah bahagian yang sangat penting dari diet seimbang, saya tidak pernah berfikir tentang coklat, saya memakannya. Dan Anda tidak boleh membandingkan satu dengan yang lain."

Karishma Tanna yang berkaki panjang adalah salah satu dari sedikit wanita yang boleh berpaling dari kesenangan memakan kudapan khas berwarna gelap dan panjang.

"Ha-ha-ha. Saya tidak memiliki gigi yang manis. Jadi saya tidak suka coklat. Saya kira saya berfikir boleh meninggalkan bahagian terakhir," paparnya secara nakal.

Tara Sharma agak terbuka, "Terus terang, saya fikir kebanyakan wanita tidak benar-benar berfikir dengan baik mengenai coklat atau seks di siang hari, kecuali mereka benar-benar akan menikmati atau terlibat dalam hal yang baik. Sama seperti kebanyakan orang tidak berfikir tentang makanan, kecuali mereka makan atau akan segera makan. Mungkin aku sedikit pemalu, tapi itu pandangan saya. Kemudian, mengapa berfikir tentang coklat?."

Panag Gul, yang menaiki motor sehingga matahari terbenam, sangat bersahaja, "Err, saya tidak berfikir tentang coklat sama sekali!."

Jesse Randhawa berfikir lebih lanjut tentang mie daripada coklat. Sebenarnya, itu tidak begitu mengejutkan. Siapa yang boleh menahan semangkuk besar mie panas, yang atasnya dilengkapi sos kegemaran Anda? Saat melihatnya, perut Anda sudah berfikir tentang makanan  yang nikmat.

Shaurya Chauhan tidak setuju dengan pendapat wanita lebih suka coklat daripada seks.

"Percaya atau tidak, wanita berfikir tentang seks lebih banyak daripada lelaki. Hanya beberapa orang sahaja bahkan lebih. Saya tidak setuju bahawa perempuan dapat berfikir tentang coklat lebih daripada seks. Saya akan mengatakan itu tidak aman atau wanita depresi yang beralih ke coklat," imbuhnya.

Senada dengan Shaurya, Salve Shveta menambahkan, "Itu tidak benar. Perempuan memikirkan seks pada sebahagian besar waktunya. Dan coklat dengan seks membuatkan kombinasi yang lebih baik."

Penyanyi Manasi Scott setuju sepenuhnya dengan hipotesis coklat-seks. "Kedai coklat Max Brenner (yang terbaik di dunia) mengatakan, 'Para pengganti untuk cinta di dunia adalah coklat'. Dan saya akan mengatakan bahawa coklat berlaku untuk seks. Coklat ada untuk hidup. Apakah coklat kegemaran Anda dapat melakukannya untuk meredakan emosional dan mental? Tak ada yang boleh!," tutupnya.

0 Korang Belasah Je Nak Cakap Apapun:

Catat Ulasan