Artikel ini mengingatkan saya pada pengajian guru saya....mengenai ulat yang berada dalam tubuh manusia..Beliau selalu sarankan kita sebagai wanita supaya banyakkan mengingat diri dan bersihkan diri dari dalam dulu..Kini baru saya faham apa maksud beliau. Kalau kita dan baca serta berfikir tentang artikel2 saya yang berkaitan punca penyakit dalam diri wanita posting saya yang lalu...http://alkiram.net/salam/2010/04/01/punca-asal-gangguan-dan-penyakit-dalam-diri-wanita/mungkin sedikit banyak membantu kita menjauhi daripada penyakit-penyakit sebegini....

Sebelum itu..kisah ini telah mengingatkan saya pada seorang pengamal dari RAHSIAHEBAT.BIZ , beliau seorang pesakit diabietis hampir setiap hari terpaksa cuci ulat di celah -celah kaki...alhamdulillah dengan amalan yang diperolehi dari Ebook pemusnah saka, lukanya semakin kering dan bebas dari kena potong...begitu besar selawat az-zatiah ini.So,Selalulah beramal selawat az-zatiah untuk kesejahteraan melindungi dari penyakit yng berkaitan dengan hama dan ulat ini.Kisah Saidina Ayub A.S diuji dengan ulat yang ribuan tahun dulu dikisahkan..dunia hari ni sebagai pentas PENYAKSIAN untuk meneguhkan iman kepada Allah SWT..

Pada yang bertanya pada saya..adakah penyakit- ganjil begini tidak berlaku pada orang bukan islam..sebagaimana dalam artikel saya lepas....???..tidak ,ia tetap juga berlaku... janji iblis bukan sahaja untuk merosakan orang islam tetapi adalah anak-anak Adam..pecaya atau tidak .Ayuh teruskanlah berfikir ...................................

Beberapa tahun yang lalu saya menerima email yang seperti ini; “Setelah Susan McKinley (Antropologi) pulang melakukan ekspedisi di sebuah negara di benua Amerika Selatan, ia menyedari ada ruam ganjil di payudara sebelah kirinya, Ia tidak mengetahui apa yang terjadi dan menyangka ruamnya akan sembuh nanti.

Setelah ia kembali, ia berjumpa dengan doktor kerana sudah merasa sakit. Doktor tidak mengetahui apakah punca penyakit tersebut. Namun doktor memberikannya antibiotik dan krim khusus. Tetapi sakitnya tidak juga reda malahan payu daranya semakin panas dan mulai berdarah. Ia memutuskan untuk membalut pendarahan tersebut. Bagaimanapun ia merasa bertambah sakit, lalu ia mula mencari doktor pakar. Dr. Lynch tidak dapat menganalisis jangkitan tersebut dan meminta Susan untuk mencari temannya yang ahli dalam bidang Dermatologi. Malangnya doktor yang dicadangkan oleh Dr Lynch sedang bercuti. Susan menunggu selama 2 minggu dan akhirnya dapat bertemu Dermatologist tersebut.

Susan terkejut, setelah membuka pembalutnya, mereka menemui larva yang masih hidup dan bersarang dalam pori (liang rongga luka) pada payu daranya (klik untuk menonton video). Sesekali larva ini masuk ke dalam pori dan muncul pada pori sebelahnya. Beliau tidak dapat membayangkan bertapa dalam lubang tersebut. Larva tersebut memakan lemak, lapisan kulit dan tisu-tisu penghasilan susu di payu daranya.”


Kelihatan seakan- akan porli Larva dengan buah teratai.Setelah meneliti gambar yang disertakan saya sangsi akan kesahihan email tersebut kerana saya menyangka gambar pori- pori larva pada puting payu dara tersebut seumpama buah teratai. Gambar tersebut telah menerima sentuhan Photoshop. Meskipun pengirim email tersebut meminta agar disebarkan, namun saya membuat keputusan untuk mengabaikannya.


Apabila saya terlihat artikel ini masih ada pada profil seorang teman saya di Tagged, menjadi ingatan dan panduannya. Saya pun membuat carian video di youtube. Saya dapati banyak video yang memaparkan perihal ulat atau larva botflies (lalat bot) yang menjadikan manusia yang masih bernyawa sebagai perumahnya. Bukan sahaja pada payu dara, kepala (klik untuk tengok Video), mata, leher, kepala, tangan, bahagian belakang badan dan juga kaki.

Lalat Bot adalah dari keluarga Oestridae. Wujud sekitar 150 spesies yang dikenal di seluruh dunia yang menjadikan mamalia sebagai perumah larvanya. Larva spesis lalat Bot, Hominis Dermatobia yang juga dikenali sebagai Tarsola atau American Warbie fly bukan sahaja menjadikan binatang ternakan dan rusa sebagai perumahnya. Bahkan ia juga adalah satu-satunya spesies yang menjadikan manusia juga sebagai perumah larvanya. samada dengan memasukkan terus telur-telurnya ke dalam badan manusia.

Ataupun menjadi kira- kira 40 jenis nyamuk, lalat lain dan juga sejenis kutu menjadi vektornya, agen bagi memulakan kitaran hidup anaknya. Bagi nyamuk dan kutu ia berada pada cecairnya yang akan disuntik masuk ke tubuh manusia. Manakala bagi lalat, lalat Bot betina akan melekatkan kira-kira 30 biji telur di bawah sayap lalat spesis lain. Telur lalat bot yang dijatuhkan pada kulit kita, akan bertindak balas dengan kepanasan suhu badan kita, lalu segera menentas.

Seterusnya ia akan mengorek lubang pada kulit dan terus mamasuki tubuh badan manusia . Ia membesar dan terus tinggal di dalam badan kita dengan memakan lemak, lapisan kulit dan tisu-tisu badan. Duri-duri pada larva lalat Bot ini akan mengait, menghiris dan melumatkan isi daging sisi lubang yang dibina bertujuan membesarkannya dan juga menjadi makanannya, menyebabkan kita merasa sangat sakit. Semasa ia tinggal di dalam lubang pori tersebut, ia juga merembaskan antibodi yang bertindak sebagai penghalang jangkitan kuman.

Kira-kira 8 minggu ia akan mencapai peringkat pompong. Kebiasannya pada peringkat kepompong ia akan jatuh ke tanah dan seminggu di tanah ia akan bertukar menjadi lalat Bot yang dewasa.

Salah satu cara untuk mengeluarkan Larva tersebut dengan meletakan daging mentah pada bahagian kulit yang didiami larva tersebut sebagai umpan. Cara lain adalah dengan menggunakan gubal pokok matatorsalo, didapati di Costa Rica, yang akan membunuh larva, tetapi larva yang mati masih wujud di dalam kulit. Selain daripada itu, menutupi lubang pada permukaan kulit dengan pengilat kuku, vaselin (Gel Petroluem) atau pita pelekat menyebabkan larva tersebut tidak dapat bernafas dan selepas 1 hari larva tersebut akan mati kelemasan. Dengan kematian larva tersebut bererti tiada lagi rembesan antibodi yang menghalang jangkitan kuman. Lalu resiko untuk dijangkiti kuman adalah tinggi sekiranya tidak mendapat rawatan yang betul.

Baru-baru ini, doktor mendapati bahawa alat yang digunakan bagi mengeluarkan bisa ular, boleh digunakan bagi mengeluarkan larva dengan mudah dan berkesan pada semua tahap tumbesar larva lalat bot. oleh sebab ia bertindak dwi kegunaan maka kini ia menjadi salah satu komponen utama dalam kit peti pertolongan cemas.

Sumber dari Wikipedea, google, youtube dan daripada laman blog yang lain.
kredit www.alkiram.net